KAPAN NIKAH ? KAPAN ? KAPAN ?????!!!!!!!!!! [SAMPE CAPSLOCK JEBOL]

Hayo ngaku buat yang tinggal di Indonesia, udah berapa kali denger kalimat ini ? Apalagi udah umur 29 tahun kayak saya. Gk kebayang deh, seminggu sekali pasti ditanyain apalagi kalo ada kumpul-kumpul.

Jujur ya buat saya yang gk sensitif, pertanyaan ini bisa jadi sensitif. Kok bisa ? Yaiyalah orang sampe enek ditanyain kayak gitu selama 7 tahun (baca : setelah lulus langsung ditanyain kayak gini). Apalagi klo temen segeng udah pada nikah, alamak rasanya kayak pengen ditimpukin aja pake batu.

Saya pernah lohh leave group WA gara-gara temen segeng udah pada punya anak dan mereka ngajak jalan bawa suami sama anak mereka. Ya ngana pikir aja, saya masih jomblo terus disuruh sendirian melongo ketika kalian pada fokus sama anak ??? Berhubung menghargai temen segeng saya, akhirnya yaudah diem aja baca aja telen aja. Sampe akhirnya ada yang nyeletuk "Aya bukannya udah keluar dari grup ya, gk bales-bales sama sekali". Sepele ? Iya. Tapi please, saya udah nahan diri dengan posisi saya sebagai jomblo untuk tetap stay di grup tersebut jadi gk usah disindir-sindir kayak gitu lagi.

Gini ya kawan-kawan pembaca blog daku yang setia. Gk usah tanya-tanya temen kalian kapan nikah. Mereka juga mau nikah, mereka juga mau berkeluarga, mereka juga mau punya anak, tapi kalo jodohnya gk ada masa mereka mau nikah sama kucing !!

Saya pribadi menganggap pernikahan itu sebagai ibadah, dimana saya anggap ada yang Tuhan kasih kemudahan untuk beribadah haji pada usia muda dan ada yang diijinkan beribadah pada usia tua. Apabila Tuhan yang Maha Mengetahui belum berkehendak Anda untuk menikah, kenapa manusia memburu-burukan kehendak itu. Bukankah bila kita memiliki niat yang tulus, berarti kita sudah menunaikan ibadah tersebut ?

Akhirnya saya menikah ?? Iya. Saya menikah di tahun 2017 sama mantan saya (yang dari tahun 2011 gk mau nikahin saya dan itu salah satu alasan kenapa putus), orang yang saya anggap paling ngerti saya, paling percaya saya, paling ngasih kebebasan, paling mau mencari jalan tengah, paling jujur (baca : kayaknya), dan sejujurnya semua karakter yang saya mau ada di dia.

Saya salah satu orang yang beruntung. Kenapa ? Karena gk semua orang bisa menikah dengan orang yang dia sayang. Percaya gk sih ?? Percaya aja deh ya. Tuhan itu gk selalu kasih apa yang kita mau, tapi apa yang terbaik untuk kita. Contohnya sih banyak, temen-temen cewek saya yang pada gagal move-on padahal mereka rajin ibadah, cantik, pintar, rajin, nurut, pokoknya semua kebaikan yang kayaknya gk saya banget deh.

Tapi apa ? Biar gampang bacanya saya pake nomor aja ya.
1. Udah pacaran selama 7 tahun, sampe si cewek udah umur 32 tahun, tapi Ibunya tetep gk setuju. Akhirnya 2 tahun kemudian dia ketemu jodohnya (baca : yang Ibunya setuju) tapi gk tau sih klo bandingin kadar sayang sama mantannya.
2. Udah pacaran selama 6 tahun, tapi si cowoknya ini bener-bener gk ada niatan nikah. Akhirnya ada yang ngelamar, tapi tetep aja si cewek belom bisa move on. Masih mau sama mantannya. Akhirnya 2 tahun kemudian menikah sama ..... cowok yang ngelamar dia meskipun mungkin masih sayang sama mantannya.
3. Udah HTS-an 5 tahun, si cowok nih ganteng, baik, tajir (saya pernah lihat sendiri) tapi gk ada niatan nikah. Eh ceweknya akhirnya nikah sama kebalikannya yaitu gk ganteng dan gk tajir tapi calon suaminya mau tanggung jawab, mau berusaha, sayang sama dia, dan yang paling berkesan buat saya sih temen kantornya yang ibu-ibu bilang "Iris kuping gw klo lo gk bahagia setelah nikah sama dia"
4. Ada yang dinikahin sama cowok yang dia sayang banget, tapi dengan apa ?? Dengan Married By Accident, jadi si cowok mau gk mau nikahin doi. Pernikahannya ?? Menurut saya pribadi sihh gk bahagia karena si cowok nikahinnya karena terpaksa dan si ceweknya juga curhat kurang lebih gk sebahagia yang dia pernah bayangkan (klo hati sebenarnya cuman Tuhan yang tahu).

See ? Semua orang punya jalannya masing-masing. Kita gk pernah tau apa yang dia udah alamin, usaha apa yang udah dia perbuat, halangan apa yang dia udah jalanin, seberapa keras dia berdoa kepada Tuhan. Gk perlu kita tambahkan bebannya dengan nanya KAPAN NIKAH ? Lebih dari cukup apabila kita mendoakan mereka untuk disegerakan jodohnya, syukur-syukur bisa jadi mak comblang.

Credit : tumblr.com

Jujur klo ditanya caranya biar bisa move on, saya gk tahu.
Ditanya cara biar dinikahin, saya gk tahu. Mantan tiba-tiba mau diajak nikah.

Yang saya tahu dan percaya sampai saat ini Tuhan lah Maha Pembolak-balik Hati, yang dulunya benci jadi cinta, yang dulunya pemarah menjadi sabar, yang dulunya gk pernah ibadah jadi rajin beribadah (baca : saya HAHAHAHHAHAHA). Berdoa dan terus berusaha semoga diberikan yang terbaik untuk hidup kita kelak di dunia dan akhirat.

Ohya, satu tips dari saya : kurangi pertengkaran, sebagai wanita cukup diam dan kurangi hal-hal yang membuat si pria jadi banyak pikiran. Ada hal-hal yang tidak perlu diutarakan apabila malah memperkeruh keadaan. Semakin kamu menyenangkan, semakin dia merasa kamulah yang terbaik.

If I have usefull information, I will share it to you. Thanks for reading, hope you will like it.

Komentar